Hubungi kami
+62 81 314 102 632
atau WhatsApp di
+62 81 314 102 632
Hubungi kami
atau WhatsApp
Mulai Berkencan
Mulai Berkencan

5 argumen dalam menyikapi beban emosional


2ce161471ddc6dba438106d9d3614a22

(Credits)

Cerita penuh hujatan tentang mantan pacar dan keluarga bisa memacu kita ingin segera melarikan diri saat menyadari seseorang yang baru saja kita jumpai ternyata memiliki beban emosional. Namun, seperti bagaimana kita seharusnya tidak menilai buku dari sampulnya, beban emosional tidak pernah merupakan kisah keseluruhan dari seseorang. Lebih dalam, permasalahan yang tidak terselesaikan terkadang bisa di luar kendali seseorang, dan kita semua sedang dalam proses.

Oleh karena itu, mungkin terlalu gegabah menilai semua ini berdasar permukaannya saja, sebab:

1. Tidak semua orang memiliki keluarga yang sempurna, bahagia.

happy-asian-family

(Credits)

Bagi kebanyakan dari kita, keluarga adalah prioritas dan bisa jadi sulit untuk membayangkan berkencan dengan seseorang yang tidak berbagi pandangan sama tentang hal itu. Ini bisa mengejutkan saat bertemu seseorang yang marah ketika topik keluarga diangkat, dan tidak suka menghabiskan waktu dengan mereka. Namun, mungkin ada alasan yang berat di balik itu semua. Cari tahu kisah keluarga mereka terlebih dahulu sebelum membuat kesimpulan.

2. Dia memiliki mantan pacar yang sangat menyebalkan.

asian-couple-fight-not-speaking

(Credits)

Luka patah hati. Terutama ketika seseorang telah berjuang menjalani hubungan yang buruk bersama pasangannya yang kasar atau, misalnya, pembohong ulung. Dia pasti nyaris tidak akan bertahan tanpa terluka. Dengan pengalaman masa lalu yang seperti mimpi buruk, mereka mungkin memasuki hubungan baru dengan ketakutan sebelumnya, dan memproyeksikan rasa ketidakamanannya pada pasangan baru mereka. Belajar percaya pada pasangan baru akan membutuhkan waktu.

3. Dia tidak belajar bagaimana mengatasi konflik.

not-talking

(Credits)

Banyak dari kita dibesarkan untuk berpikir bahwa menghindari konflik dapat menjaga perdamaian. Jadi, ketika pasangan tidak sependapat denganmu, mereka mungkin cenderung menyimpannya hanya untuk diri sendiri karena kebiasaan. Tetapi hal negatif itu pasti tetap bisa menemukan jalan untuk terkuak, baik melalui putaran bola mata atau desahan tidak jelas pasif agresif. Menghindari konflik sebenarnya dapat membahayakan hubungan, jadi penting untuk belajar berkomunikasi dengan baik-baik ketika kamu tidak sependapat, dan memiliki obrolan terbuka.

4. Ini kamu, bukan mereka.

I can't take this anymore

(Credits)

Apakah kamu pernah berpikir kemungkinan kamu memiliki beban emosional juga? Jika kamu cenderung membaca tingkah laku seseorang secara negatif, bisa jadi itulah sebabnya. Misal, dia tidak ingin menghabiskan waktu setiap hari bersamamu. Mereka bilang hanya butuh beberapa waktu untuk diri sendiri. Tetapi kamu memandang mereka egois dan tak berkompromi. Mungkin akan membantu jika kamu mengambil waktu sejenak untuk merenungkan mengapa kamu memiliki perspektif ini.

5. Ini merupakan jalan karir yang berbatu bagi mereka.

lead-pic

(Credits)

Kegagalan karir dan kemunduran dapat menurunkan kepercayaan diri dan mengubahnya menjadi seorang yang pemurung dan pesimis. Kamu mungkin telah bertemu seseorang yang tidak begitu bagus dalam karir mereka saat ini, dan dengan demikian, bukanlah diri mereka yang berkilau seperti biasanya. Pada titik ini, mereka membutuhkan dukungan lebih dari apa pun.

Tentu saja penting untuk membedakan antara kecenderungan sifat sementara dengan karakter kepribadian yang sudah melekat. Tetapi untuk melihat seseorang dengan jelas membutuhkan waktu, jadi gunakanlah waktumu untuk mengenal mereka sebelum membuat keputusan. Siapa tahu, kamu menemukan kejutan yang menyenangkan.


Postingan yang disarankan

Annual Dating Survey 2021:98% Single di Indonesia Menginginkan Hubungan Jangka Panjang, Tapi 50% Single Tidak Pergi Kencan Tahun ini
Annual Dating Survey 2021:98% Single di Indonesia Menginginkan Hubungan Jangka Panjang, Tapi 50% Single Tidak Pergi Kencan Tahun ini
Dari 640 single di Indonesia, 98% dari mereka ingin memiliki hubungan yang serius (naik dari 73% tahun lalu), dan 83% ingin menikah. Namun, 24% single mengakui pandemi dan masalah keamanan...

Baca lebih lanjut

Tantangan di Dunia Kencan Sekarang
Tantangan di Dunia Kencan Sekarang
Untuk para lajang yang tinggal di kota-kota seperti Jakarta berkencan itu dapat menjadi mimpi buruk. Menemukan pasangan yang tepat di sebuah kota yang berpenduduk lebih dari satu juta orang dapat...

Baca lebih lanjut

Fakta Menarik Tentang Lunch Actually
Fakta Menarik Tentang Lunch Actually
Jika kamu baru mengenal Lunch Actually, kamu mungkin tidak menyadari bahwa kami tidak hanya menyediakan layanan pencarian jodoh saja tetapi kami juga menyediakan layanan date coaching dan image coaching.  Kami...

Baca lebih lanjut

Buat Profil Lunch Actually dan Mulai Berkencan
100% Profil Asli
100% Rahasia Terjamin
Buat Profil Lunch Actually dan Mulai Berkencan
100% Profil Asli
100% Rahasia Terjamin

    WanitaPria

    Dengan mengisi dan mendaftarkan formulir ini, Anda telah setuju dengan Kebijakan Agensi Lunch Actually.

    Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan Kebijakan Privasi Google dan Ketentuan Layanan yang berlaku.